Friday, 16 December 2011

Terkadang Aku Mampu



Dapatkah kau mengerti hati ini

Setelah satu persatu ruang yang ku beri

Tidak satu pun kau hargai

Semuanya kau biarkan kosong sunyi

Tanpa warna-warna bermakna pelangi

Sekadar dijamah waktu berlalu pergi



Dapatkah kau mengerti

Setiap detik yang kau miliki

Ku beli dengan harga yang sia-sia diberi

Melangut sendiri hingga rindu tiada henti

Terkadang aku jadi jemu

Bagai dipermainkan waktu

Hanya untuk kamu

Kepentinganmu

Kebahagiaanmu

Kesepianmu

Keinginanmu

. . .demi kamu. . .



Terkadang aku mampu lupakan itu

Terima segala perilakumu

Lupakan segala senduku

Walau rajuk ku mula kecamuk

Walau duka ku kian meremuk



Kamu. . .

Terlihatkah luka dimata hatiku

Tercarik-carik dikais duka beribu

Tidak secalit penawar pun yang kamu sapu

Membasuh kudis-kudis yang tersisa

Aku masih gagah membalut luka itu

Masih mampu celikkan rasa melihat kau bahagia

Masih mampu membaca isi hati firasatmu berkata

Masih boleh itu dan ini demi kamu



Bukan kerana aku dungu

Bukan kerana pendek akal ku

Tapi kerana kau sebahagian dari kehidupan ku

Sebahagian dari hari-hari ku

Ibarat helaan nafas ku

Umpama degupan jantung ku



Haruskah aku merayu

Sedekahkan aku kejujuranmu

Menemani waktu suka duka ku

Atau harus aku menagih padamu

Ruang ikhlas saat kau bersamaku

Agar kau hargai kewujudan ku

Bercerita tentang kita

Tentang cinta

Tentang rasa



Sesekali

Aku ingin kau fahami bahasa puisi ini

Sesekali juga

Aku ingin melihat kau berada di depan cerita ku

Memahami setiap bait suara hatiku

Menemani seperti mana setianya aku disisi

Sentiasa mengerti dan memahami

Segala yang tersembunyi



Sudah lah

Sungguh aku lelah

Setelah jiwa ku terluka kecewa

Mata hati ku menjadi buta

Enggan ku lihat lagi ruang hati mu disana



Palung hatiku sudah tiada cahaya

Kerana pintu itu tertutup sudah

Mungkin untuk selamanya

No comments:

Post a Comment