Friday, 16 December 2011

  1. Jika kita mencintai seseorang, kita akan sentiasa mendoakannya walaupun dia tidak berada disisi kita.
  2. Tuhan memberi kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang, dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa Tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita? Kerana Tuhan telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya. Itulah namanya Cinta...
  3. Jangan sesekali mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mahu mencuba. Jangan sesekali menyerah jika kamu masih merasa sanggup. Jangan sesekali mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.
  4. Cinta datang kepada orang yang masih mempunyai harapan walaupun mereka telah dikecewakan. Kepada mereka yang masih percaya, walaupun mereka telah dikhianati. Kepada mereka yang masih ingin mencintai, walaupun mereka telah disakiti sebelumnya dan kepada mereka yang mempunyai keberanian dan keyakinan untuk membangunkan kembali kepercayaan.
  5. Jangan simpan kata-kata cinta pada orang yang tersayang sehingga dia meninggal dunia , lantaran akhirnya kamu terpaksa catatkan kata-kata cinta itu pada pusaranya . Sebaliknya ucapkan kata-kata cinta yang tersimpan dibenakmu itu sekarang selagi ada hayatnya.
  6. Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu.
  7. Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat.
  8. Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan kamu tidak pernah memiliki keberanian untuk menyatakan cintamu kepadanya.
  9. Seandainya kamu ingin mencintai atau memiliki hati seorang gadis, ibaratkanlah seperti menyunting sekuntum mawar merah. Kadangkala kamu mencium harum mawar tersebut tetapi kadangkala kamu terasa bisa duri mawar itu menusuk jari.
  10. Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat bererti bagimu. Hanya untuk menemukan bahawa pada akhirnya menjadi tidak bererti dan kamu harus membiarkannya pergi.
  11. Kadangkala kamu tidak menghargai orang yang mencintai kamu sepenuh hati, sehinggalah kamu kehilangannya. Pada saat itu, tiada guna sesalan kerana perginya tanpa berpatah lagi.
  • Jangan sesekali mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mahu mencuba. Jangan sesekali menyerah jika kamu masih merasa sanggup. Jangan sesekali mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.Jika kita mencintai seseorang, kita akan sentiasa mendoakannya walaupun dia tidak berada disisi kita.
  • Tuhan memberi kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang, dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa Tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita? Kerana Tuhan telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya. Itulah namanya Cinta...
  • Cinta datang kepada orang yang masih mempunyai harapan walaupun mereka telah dikecewakan. Kepada mereka yang masih percaya, walaupun mereka telah dikhianati. Kepada mereka yang masih ingin mencintai, walaupun mereka telah disakiti sebelumnya dan kepada mereka yang mempunyai keberanian dan keyakinan untuk membangunkan kembali kepercayaan.
  • Kadangkala kamu tidak menghargai orang yang mencintai kamu sepenuh hati, sehinggalah kamu kehilangannya. Pada saat itu, tiada guna sesalan kerana perginya tanpa berpatah lagi.
  • Jangan simpan kata-kata cinta pada orang yang tersayang sehingga dia meninggal dunia , lantaran akhirnya kamu terpaksa catatkan kata-kata cinta itu pada pusaranya . Sebaliknya ucapkan kata-kata cinta yang tersimpan dibenakmu itu sekarang selagi ada hayatnya.
  • Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu.
  • Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat.
  • Seandainya kamu ingin mencintai atau memiliki hati seorang gadis, ibaratkanlah seperti menyunting sekuntum mawar merah. Kadangkala kamu mencium harum mawar tersebut tetapi kadangkala kamu terasa bisa duri mawar itu menusuk jari.
  • Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat bererti bagimu. Hanya untuk menemukan bahawa pada akhirnya menjadi tidak bererti dan kamu harus membiarkannya pergi.
  • Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan kamu tidak pernah memiliki keberanian untuk menyatakan cintamu kepadanya.
Semua ayat nie dalam bahasa Inggeris LOL so, kalau your boy/hubby tak tau cakap orang puteh and tak paham, tok sah laa guna ye. Keberkesanannya? I don't know laa. Tak penah try. ho ho 




  1. All I care about is being with you forever.
  2. All the gold and diamond in the world are not enough to buy the love I have for you.
  3. God created you for just for me.
  4. I am addicted to your love.
  5. I am crazy about you.
  6. I cannot live without you.
  7. I cannot stop thinking about you.
  8. I did not mean to hurt your feelings.
  9. I do not want to wake up from this wonderful dream with you.
  10. I feel safe when I am with you.
  11. I get lost in ecstasy when you make love to me.
  12. I have finally discovered true love – you.
  13. I love talking to you.
  14. I love the way you make love to me.
  15. I miss your hugs and kisses when we are apart.
  16. I thank God for the day he brought you into my life.
  17. I want to spend forever with you.
  18. I will give anything to be with you.
  19. I will give you my heart, my body, and my soul.
  20. I will go with you to the ends of the world as long as you keep loving me.
  21. I will rather be broke than trade your love for a million dollars.
  22. I will travel a thousand miles to be with you.
  23. I wish God had brought you to me sooner.
  24. If anything happens to you, I will go crazy.
  25. If I could I would make love to you a thousand times.
  26. If I had to live life over again, I would live it with you.
  27. If loving you is a sin, then let me be guilty.
  28. If our love is blind, then I never want it to see the light of day.
  29. Life without you will be like going to sleep and never having sweet dreams.
  30. Loving you feels like heaven.
  31. Loving you has made life even sweeter.
  32. Loving you has made my life so full of joy and happiness.
  33. My heart cries when we are apart.
  34. You are my love, my heart, and my life.
  35. No man has loved me the way you love me.
  36. Nothing will ever stop me from loving you.
  37. Ooh sweetie, you are so good to me.
  38. Your warm hugs and your tender kisses are more precious than gold.
  39. Talking to you is like sipping the most delicious wine – I want it to last forever.
  40. The times we spend together are like precious gems that money cannot buy.
  41. Time stops when you hold me in your arms.
  42. When I am with you, my troubles seem to melt away.
  43. When I look at you I see a man that I find irresistible.
  44. Words are not enough to express how much I love you.
  45. You are my prince.
  46. You are my soul mate.
  47. You are the most important person in my life.
  48. You are the music that makes my heart sing.
  49. You are the only man I ever want in my life.
  50. You are the other half that makes me feel whole.
  51. You are the perfect man for me.
  52. You are the sweetest man I know.
  53. You bring nothing but love, peace, joy, and happiness to my soul.
  54. You bring so much joy and happiness to my life.
  55. You love me gently.
  56. You make me feel like a woman.
  57. You make me feel so good I want to kiss you from your head to your toe.
  58. You make me want you more each day.
  59. You treat me like a princess and I love you with all my heart.
  60. Your are the kindest man I know.
  61. Your caring words touch the deepest part of me.
  62. Your hugs and kisses melt my heart like chocolate ice cream on a warm summer day.
  63. Your kisses are like warm chocolate on a cold winter night.
  64. Your kisses are so good I feel tingles all over.
  65. Your love is like a solid rock that will never break.
  66. Your love is so good I can’t get away even if I wanted to.
  67. Your love warms my heart like the glow of a candle light in a midsummer night’s dream.
  68. Your loving whispers in a moon-lit night are like soothing wine, they put me in the mood.
  69. Your smile is so comforting it makes my tears go away.
  70. Your gentle touch sends chills up and down my spine.
hati ini menyanyi
nada gelisah sendiri
irama asyik terurai
bagai tak terlepaskan rantai
persis musafir terdampar di pantai

rupanya masih sedar selubung rindu
hirisan yang nyata sungguh nyilu
dibuai hembusan angin pilu
sepi lagi tapi kali ini tak berlagu

lambaikan pada bulan
bertanya khabar indah
mengenang warna-warna nostalgia
yang membisikkan kerinduan

aduh terkapai-kapai pada bisikan ini..

Apa khabar bulan..?
lama tidak bersua..
bukan tiada ingatan..
..bahkan selalu sahaja
menyebut dan mengenang
yang jauh di sudut hati

Kamu sihat bulan..?
lama tidak bertanya khabar..
bukan tak sudi tapi menjaga
kadang aku fikir kamu tak suka
kerana kamu kadang tidak membalas tanyaku
lalu ku intai dari jauh
untuk nyata kamu sihat..

Bagaimana hidup kamu bulan..?
lama kamu tidak bercerita..
tapi aku titipkan doa kebahagiaan buat mu
selalu selepas solat ku
tanda ingatan hati buat mu
yang mahu melihat kamu bahagia
kerana bahagia mu bahagia ku jua

Kamu ingat aku bulan..?
.. tak mengapa..
tak perlu kamu jawabnya
kerana memadai bagiku
pancaran sinar..
..di kala kamu mengambang

Aku rindu kamu bulan..
Aku rindu kamu..
Rindu..

duka yang syahdu melewati
bersua demi meragut jiwa sunyi
mengundang air mata sepi
yang tak tertahankan lagi
bukan rindu, tapi amarah bisa

aduhai hati yang melati kasih ku
kenapa menyeksakan...
kenapa menggusarkan...
kenapa mengguriskan..
... sendiri juga aku terdampar
di ruangan balik kalbu sendiri

aku tak mahu tangis..
...kerna ia menyeksakan

aku tak mahu duka..
... kerna ia menyedihkan
aku tak mahu ingatan..
...kerna ia membunuh ku

duhai alam
tepiskan duka ini
longgarkan kusut ini
biar aku bernafas tenang
kembali tersenyum riang

pulanglah duka
tiada sakti pada mu..
biar rindu melekat tegar
biar senyuman nostalgia berputar
biar kasih utuh tak tertolak

aku lepaskan..
rela lepaskan..
tangis lepaskan..

seolah mimpi diganggu siang
dalam kesedapan ianya berbatas
terhalang oleh yang tak tertolak
pasrah ungkapan
kedu langkah
persis gila

aduhai...

lepaskan saja dia..
lepaskan saja dia...
lepaskan saja dia....
lepaskan saja dia pergi!

Apa ada pada puisi cinta?
Apa dicari pada puisi cinta?
Apa diharap pada puisi cinta?
Apa ditagih pada puisi cinta?

aksara ketahuan puisi cinta itu dusta
aksara kilauan puisi cinta itu batil
aksara indah puisi cinta itu metafora

Aduh malaun dibuai dengan puitis kata cinta
asyik maksyuk
senyum sumbang
awangan fikrah
hilang waras adaptasi kelabu alam

durjana sungguh mainan kata ini
tapi masih ampuh ditagih
konon penyeri langkah kasih pautan
mahu didodoikan lagi..senantiasa

bangkit..
persetankan saja kata puitis puisi cinta
...sebelum jiwa engkau kering

...dek
kebobrokan puisi cinta manusia!

Gertak hati ku..
..pada jiwa ku..

Engkau ampuni dia?
engkau lupakan dia?

tak ingat pada seksa mu?
tak ingat pada janji nya pada mu?
tak ingat pada senyumannya yang palsu?

Gertak hati ku..
..pada jiwa ku..

atau
..engkau masih sayang dia..
..engkau masih rindu dia..
..engkau masih dambakan dia..
..engkau dahaga kasihnya..
engkau masih..masih..masih..

aduhai laksana batu besar di tepian pantai
dipukul ombak berkali..
terluka masih kukuh di situ..
tercedera masih tak tumbang..
diconteng pelawat pantai.. masih tak ganjak

suci..suci rindu ku
suci..suci kasih ku
suci..suci pasrah ku

Tuhan..
bantu aku melupakannya..

-Muaz Hadi-


Dahulu desis hati ku kesah pilunya kerana kasih cinta dan nista itu masih bersama ku.. Bukan hasrat ku bermain kata menulis puisi cinta tapi ianya teras agas puisi hiba alunan jiwa ku yang merindu kasih. Laksana sang pungguk yang melihat indahnya bulan tapi tak terdakap lalu menyiulkan bunyi panggilan sayu..

Aku pilih untuk berkata bahasa pilu sebagai ganti puisi cinta yang seharusnya menjadi mainan pujaan jiwa ku.. Yang jelas atlasnya itu puisi hati, kata hati ku yang duka pilu mengenang nostalgia yang kata-kata cinta terbenam dibenaknya..

Merindukah aku? Merindukah kamu? Tiada yang dapat menyangkal lumrah insani yang indah di helaian kutub hati. Bukan puisi tentang cinta tapi bait kata-kata puisi hati yang telus jelas nyata membalikkan sesuatu yang disebaliknya. Aku jujur.. Kamu juga jujur mahunya tanpa perlu tahu tentang hiba hinanya aku



Kamu.. boleh aku bertanya?

Adakah kamu tidak pernah terfikir tentang aku? Apakah kamu tidak pernah terlintas akan nama ku, senyuman ku, kasih sayang ku di mainan jalanan hari-hari mu? Tiadakah sekelumit kenangan manis antara kita dahulu yang bisa membuat kamu tersenyum?

Kamu.. boleh aku bercerita?

Aku rindu kamu, sentiasa ingat kamu.. Kadang tikanya ada yang berlalu melintasiku memakai bauan minyak wangi yang dulunya pernah kamu pakai, akan ku toleh dan mengikutinya dalam diam sambil menghidu bau nya di angin dan tanpa sedar air mata jernih ku mengalir.. ingat kan kamu... ingat kan kamu.. rindu sungguh pada kamu..

Kamu.. boleh aku bertanya lagi..?

Kamu bahagia di sana? Kamu gembira di sana? Senyumkah kamu di sana? Tawa kah kamu di alam tanpa ku? Telah ketemu kah selaut bahagia yang kamu cari, seluas angkasa indah yang kamu dambakan? Sejuta ketenangan hati yang kamu impikan?

Kamu.. boleh aku bercerita lagi?

Aku rindu kamu, sentiasa memandang kamu.. Aku tahu kamu milik orang dan aku terima dengan hati yang suci, ikhlas kerana aku mahu lihat kamu bahagia. Dan laksana itu aku menjauhkan diri membawa kata hiba untuk diri ini. Tiap kali aku memandang bulan purnama yang jauh, itu bagai kamu pada mata jiwa ku.. aku memandang kamu yang bercahaya gembira di sana... Dan maha sesungguhnya aku mahu berada di samping kamu bertawa gembira, bercahaya purnama tapi aku pilih untuk melihat dari jauh demi bahagia kamu, demi gembira kamu bidadari hati ku..

Kamu.. boleh aku bertanya?

Kenapa airmata ku mengalir tika menitipkan kata monolog jiwa ku ini? Sengsara kah aku? Kamu...

Cerita Hati Tentang Derita




Waktu untuk hati berkata - kata

Bicara tentang tiada lagi rasa

Matinya hati berkubur tiada

Dibalik bait bicara tidak keruan

Penuh simpulan garis gurisan

Yang makin memutar belitkan

Kenyataan aku punya perasaan



Semakin aku cuba mencari erti

Semakin tidak lagi aku kenali

Keliru ku memahami inginnya hati

Hati yang menjadi pujaan hati

Hati yang mencari penjaga hati

Hati yang tiada pemilik hati


Bercerita hati tentang derita

Suaranya hati berirama dilema

Nada esakannya hampa kecewa

Mengapa harus ada derita

Mengapa hati berputus asa

Mengapa enggan difahami saja

Tentang hati yang tiada hati

Tentang hati yang makin lali

Tentang hati hampir mati



Berkata Aku Pada Hati

Berkata aku pada hati
Apa sebenarnya yang kau mahu
Jelaskan jelas - jelas pada aku
Agar aku benar - benar tahu
Agar aku tidak terus - terus keliru




Berkata aku pada hati
Yang mana satu kau suka
Dua - dua jalan ada depan mata
Pilih - pilih lah
Asalkan kau baik - baik saja


Berkata aku pada hati
Arah mana kau ingin pergi
Nanti - nanti bahagia yang pasti
Kini derita hari - hari
Fikir - fikir sendiri
Rasa - rasa apa patut kau kecapi



Aku Ingin Tahu



Saat kami berbaring di bawah bintang-bintang,

Kita tertanya-tanya siapa diri kita sebenarnya,

Aku ingin tahu apa yang kau lihat tentang diriku,

Adakah hanya luaran atau sesuatu dari dalam diriku.



Usaplah jari-jemarimu pada rambutku,

Tunjukkan padaku bahawa kau benar-benar peduli,

Hari demi hari, dan selamanya,

Ketika aku dan kau tidak mempunyai ketakutan.


Saat kau katakan kau mencintaiku,

Saat itulah aku memberikan kunci,

Untuk hati, jiwa dan fikiranku,

Aku senang untuk tahu bahawa kau milikku..



Aku mahu bertahan selamanya,

Untuk kita akan selalu bersama,

Merasa sakit atau kemanisan bersama,

Aku ingin kau selalu berada dekat denganku




Kerana aku milikmu, selamanya itu pasti,

Aku milikmu untuk selama-lamanya.

Janji dipatri bahawa setiap kata-kataku dengan sesungguhnya





Terkadang Aku Mampu



Dapatkah kau mengerti hati ini

Setelah satu persatu ruang yang ku beri

Tidak satu pun kau hargai

Semuanya kau biarkan kosong sunyi

Tanpa warna-warna bermakna pelangi

Sekadar dijamah waktu berlalu pergi



Dapatkah kau mengerti

Setiap detik yang kau miliki

Ku beli dengan harga yang sia-sia diberi

Melangut sendiri hingga rindu tiada henti

Terkadang aku jadi jemu

Bagai dipermainkan waktu

Hanya untuk kamu

Kepentinganmu

Kebahagiaanmu

Kesepianmu

Keinginanmu

. . .demi kamu. . .



Terkadang aku mampu lupakan itu

Terima segala perilakumu

Lupakan segala senduku

Walau rajuk ku mula kecamuk

Walau duka ku kian meremuk



Kamu. . .

Terlihatkah luka dimata hatiku

Tercarik-carik dikais duka beribu

Tidak secalit penawar pun yang kamu sapu

Membasuh kudis-kudis yang tersisa

Aku masih gagah membalut luka itu

Masih mampu celikkan rasa melihat kau bahagia

Masih mampu membaca isi hati firasatmu berkata

Masih boleh itu dan ini demi kamu



Bukan kerana aku dungu

Bukan kerana pendek akal ku

Tapi kerana kau sebahagian dari kehidupan ku

Sebahagian dari hari-hari ku

Ibarat helaan nafas ku

Umpama degupan jantung ku



Haruskah aku merayu

Sedekahkan aku kejujuranmu

Menemani waktu suka duka ku

Atau harus aku menagih padamu

Ruang ikhlas saat kau bersamaku

Agar kau hargai kewujudan ku

Bercerita tentang kita

Tentang cinta

Tentang rasa



Sesekali

Aku ingin kau fahami bahasa puisi ini

Sesekali juga

Aku ingin melihat kau berada di depan cerita ku

Memahami setiap bait suara hatiku

Menemani seperti mana setianya aku disisi

Sentiasa mengerti dan memahami

Segala yang tersembunyi



Sudah lah

Sungguh aku lelah

Setelah jiwa ku terluka kecewa

Mata hati ku menjadi buta

Enggan ku lihat lagi ruang hati mu disana



Palung hatiku sudah tiada cahaya

Kerana pintu itu tertutup sudah

Mungkin untuk selamanya

Jika Kau Bercinta Lagi

Dalam kamu berbahagia dengan cinta yang tercipta antara kamu dan dia , apa mungkin pernah kamu tertanya , sampai bila akan si dia itu kamu cinta atau sampai bila cuma kamu yang si dia cinta?

Bagi kamu yang pernah putus cinta , pasti ada rasa TAKUT untuk bercinta semula kerana azabnya cuma kamu yang tahu seperit apa rasanya.


Bukanlah satu kesalahan kalau selepas ini , kamu menjadi seseorang yang sering berjaga - jaga , sering berprasangka , kerana hati kamu itu selayaknya kamu lah yang menjaganya.

Cuma , berpada - padalah. Tiada bahagia tanpa kecewa. Mereka yang pernah kehilangan cinta itu sebenarnya adalah orang yang seharusnya tahu MENGHARGAI apa yang dia ada.

Berlaku adil lah pada si dia yang kamu terima cintanya. Berlaku adil lah pada hati kamu yang mahu merasa bahagia semula.



Tiada kata yang mampu mengungkapkan betapa indahnya saat BERCINTA itu kecuali , kamu sendiri merasainya , sama juga seperti mana sakitnya KECEWA kecuali kamu sendiri yang terluka.

Aku Mahu Seperti Itu

Sejujurnya
Aku mahu seperti itu
Menjadi sesuatu
Yang bisa kau rindu
Selalu tanpa jemu

Sejujurnya
Aku mahu seperti itu
Menjadi sesuatu
Yang selalu kau mahu
Tanpa ada sekilas ragu



Sejujurnya
Aku mahu seperti itu
Menjadi sesuatu
Yang memang kau perlu
Dalam melalui susur harimu

Sejujurnya
Aku mahu seperti itu
Menjadi sesuatu
Yang menenangkan jiwamu
Saat resah mendesakmu



Sejujurnya
Aku mahu seperti itu
Menjadi sesuatu
Yang menyejukkan hatimu
Tika amarah membakarmu

Jujur, aku cuma mahu itu. . .

Cintai Dia Yang Mencintaimu


Berapa ramai daripada kamu yang pernah putus cinta ? Aku percaya, dalam sepuluh orang, sembilan darinya pernah putus cinta. . . termasuk aku lah tu ~

Dia cintaku yang terakhir. Aku akan cintakan dia sampai bila-bila, biarpun aku dan dia tidak ditakdirkan bersama ~
Jujur , pernah tak kamu cakap macam ni pada diri sendiri ketika asyik dilamun cinta ~ aku PERNAH !

Kemudian ditakdirkan kamu bukan lah pemilik tulang rusuk kirinya sepertimana yang tertulis di dalam rencana dan kalam masa depan yang kamu angankan selama ini. Kecewa. Merana. Membawa hati yang luka. Lalu berjanji pada diri bahawa kamu akan pelihara cinta dan kasih sayang kamu hanya untuk dia. Sungguh-sungguh kamu  mahu mengunci pintu hati agar tidak dapat dimasuki sesiapa pun. Apa kamu rasa, kamu bahagia kalau kamu buat begitu ? Berbaloi - baloikah ?

Buka mata dan lihat pula hidup si dia yang buat hati mu sengsara, apa kisahnya ? Bukankah hidupnya baik - baik saja bersama teman-teman keliling , sedang kamu mengisolasikan diri, makan entah ke mana , kerjaya juga terabai begitu sahaja. Hidup sudah tidak serupa hidup. Sampai bila mahu dipenjarakan hati dan jiwa itu demi lelaki yang tidak mampu atau juga sebenarnya tidak mahu membahagiakan mu ?

Andainya ada antara kamu orang yang sebegini rapuh, bangkitlah kembali dan jadi kuat demi untuk bahagia kamu sendiri. Bahagia itu kita sendiri yang corakkan. Bebaskan diri dari belenggu cinta yang sia-sia. Tuhan tidak akan pernah berkata tidak kepada setiap permintaan kita , insyaAllah , semua akan diperkenankan. Lambat atau cepat sahaja yang membezakannya.

Aku ; pernah serapuh itu. Malah, mungkin lagi rapuh dari apa yang aku bayangkan. Tapi, sebenarnya pada permulaan fasa kecewa sahaja kita jadi manusia yang serapuh-rapuh manusia dan seiring dengan masa yang berlari, kamu akan pulih , kamu akan jadi orang yang lebih kuat , dengan syarat, jangan terus - terusan jadi BODOH. Kamu mesti bina kekuatan untuk bergerak ke hadapan , mesti kena ada usaha untuk melupakan , jangan terus membelenggu diri dengan cinta yang bajet-bajet suci , setia membuta tuli ~ cuba kamu amat amati semula apa berbaloi meletakkan setia kepada dia yang sudah tidak cintakan kita?

Pada suatu waktu yang benar-benar tepat, di suatu tempat yang benar-benar indah, Tuhan akan hadirkan seseorang untuk melengkapi hidup mu, yang mampu membuatkan kamu bahagia dan merasa terwujudkan. Orang bilang ; cintailah dia yang lebih mencintai mu, yang lebih dalam cintanya berbanding cinta mu terhadap dirinya. setelah itu nanti kamu akan merasa lebih bahagia.

Tak payah lah dilayankan sangat merana dan lara hati itu lama-lama , bila kelak hadir insan yang mampu membahagiakan kamu , hargai lah dia, bersyukurlah dengan segala kurnianNya.






Usah diingatkan sangat akan cerita semalam yang telah jadi sejarah, usah pula terlalu obses menilik masa hadapan yang kita sendiri tidak pasti akan terang - kelamnya , tapi , berbahagialah dengan hari ini yang telah Tuhan kurniakan untuk kita ~







Tiada Lagi Cinta ~ Mampukah Kita Redha ?

Disaat kamu mula mencintai , kamu fikir kamu telah bersedia untuk dilukai , namun disaat perpisahan itu terjadi , baru kamu sedari, kamu tidak cukup kuat untuk menerimanya sepenuh hati , seringkali , yang terjadi kamu kesali, menanyakan si dia di mana kelemahan diri , kadang , kamu tegar menunding jari , menuduh si dia mungkiri janji , semata - mata mahu memujuk hati sendiri.
Ayat pujuk hati ~

Bila apa yang kamu impikan ternyata hanyalah sekadar impian , tiada harapan yang mampu kamu jadikan kenyataan, kamu cuba mencari siapakah antara kamu dan dia punca kesilapan , kadang , senekad mana dia menyatakan kamu sudah tiada dalam hatinya , senekad itu juga lah kamu mahu menyambung semula apa yang sudah tiada.


Bukan kamu tiada harga diri , bukan kamu tiada ego untuk dihormati tapi si dia itu pada kamu cukup bererti. Bukan juga tiada insan lain yang sudi menjaga hati , bukan tiada dia yang sanggup berkorban apa saja demi menjadi pemilik hati , tapi hati kamu itu telah kamu serahkan pada si dia yang tidak mahu menghargai.

Aku ; juga seperti kamu sebenarnya. Masih berharap , pada cinta yang telah pergi. Namun, akal waras ku ini sudah cukup jelas , cinta itu bukan cinta kalau hadirnya kerana belas. Lantaran itu , walaupun aku sering merasakan aku TIDAK MAMPU [kerana sebenarnya , aku TIDAK MAHU] melalui hari - hari tanpa dia , aku belajar membatasi diri dari terus - terus melara hati , malah , aku telah , sedang dan akan terus belajar menjaga hati ku sendiri kerana hati aku ini , cuma aku yang mengerti.




Suara dengarkanlah aku , apa khabarnya pujaan hatiku. . .aku , di sini menunggunya , masih BERHARAP di dalam hatinya ~

Adam vs Hawa

Sememangnya, lelaki dan wanita dua ciptaan Sang Pencipta yang istimewa dengan perbezaan yang amat ketara antara mereka. Bukan sahaja dari segi fizikal, tetapi juga cara pemikiran. Sesungguhnya, perbezaan ini lah yang sebenarnya yang membuat lelaki dan wanita saling melengkapi.


NAMA GELARAN

Jika Ain, Laila, Aisya dan Sara keluar berjumpa, mereka tetap memanggil Ain, Aisya, Laila dan Sara antara sesama mereka. Jika Adi, Lan, Amin dan Saiful berjumpa, mereka akan memanggil 'boroi', 'bongek', 'kodok', 'cicak' di antara sesama mereka.

BAYAR BIL

Apabila sekumpulan wanita keluar makan dan membuat bayaran bil, mereka akan membayar cukup-cukup dengan jumlah bil. Apabila sekumpulan lelaki keluar makan dan membuat bayaran bil mereka mengeluarkan RM10 seorang (jika ber 4) kalau jumlahnya RM40.25 dan tiada siapa antara mereka yang akan mengeluarkan jumlah sen tersebut.

BAZIR DUIT

Lelaki akan bayar berapa sekalipun harga sesuatu barang itu jika dia suka dan berbaloi walaupun mahal asalkan berkualiti. Wanita juga sanggup mengeluarkan duit yang banyak ketika berbelanja, namun mereka akan bayar lebih dan ia bukan pada barang yang diingankan pun.

PERTENGKARAN

Wanita sering ada sahaja kata-kata akhir selepas sesuatu pertengkaran berlaku. Lelaki pula, sering menambah pada kata-kata akhir wanita itu dan ia akan menjadi punca pertengkaran yang baru!


MASA DEPAN

Wanita amat risaukan masa depannya sehinggalah mereka mendapat seorang suami. Lelaki pula, tidak pernah memikirkan masa depannya sehinggalah mereka mendapat seorang isteri.

LAMBANG KEJAYAAN

Seorang lelaki yang berjaya dapat membuat duit dengan jayanya untuk kegunaan keluarga atau isterinya. Seorang wanita pula dikatakan berjaya, jika mendapat suami seperti diatas itu..hahahaha..!

HARAPAN PERKAHWINAN

Wanita berkahwin dengan lelaki yang dicintainya walaupun kurang baik, dengan harapan lelaki itu akan berubah tetapi malangnya si dia tidak akan berubah. Lelaki pula akan berkahwin dengan wanita idamannya dan mengharapkan wanita itu tidak berubah tetapi, malangnya si dia akan berubah.

Suara Hati Ku Tentang Jiwa Itu

Apakah dalam JIWA itu tidak pernah terbit rasa kasihan , rasa bersalah atau sedikit mahu untuk merendahkan EGO nya ? Apa mungkin jiwa itu tidak pernah diuji dengan hebat ? Apa mungkin jiwa itu tiada pernah merasa berat atau mungkin sedikit rasa penat dengan apa yang dia buat ?

Tidakkah rasa bersalah mengetuk pintu hatinya ataukah sudah pintu itu tertutup rapat untuk jiwa itu merasai rasa - rasa yang sering mengundang hiba ?

Sungguh angkuh jiwa itu , hingga bisa melukakan hati dengan tingkah dan bicara yang diluahnya.
Alangkah petah jiwa itu berbicara tentang pincangnya perasaan hati hingga tiada jiwa itu menyedari setiap bait tuturnya itu adalah pantulan dari jiwanya jua. 




Yang tegar menegakkan kata jiwanya itu betul berbanding hati orang lain. Yang kononnya lantang mempertahankan hak jiwanya untuk berbicara namun dalam masa sama dia menafikan suara hati disekelilingnya yang perlu didengari , dihormati dan dilindungi.

Bicara apakah itu sehingga membuatkan hati ini berdetik , muak mendengar segala apa yang diluahkannya.
Tiap langkah , tiap tingkah tidak seiring dengan lontaran kata - katanya. Mencari hati apa sebenarnya isi jiwa itu , lantaran bunyinya bagai omong dibiarkan kosong.

Bertanya aku , mengapa begitu sudahnya jiwa itu ? Mungkinkah cahaya kebenaran atau sinar kebahagiaan itu semakin kelam menembusi jiwa ?

Betapa pun terlalu mahu aku mengatakan tentang suara hati yang ingin hati suarakan , siapalah hati untuk mengubah arah tuju jiwanya , apalah hak hati untuk meningkah lantang bicara jiwanya , apalah kemampuan hati melainkan terus berharap moga - moga jiwa itu akan jaga dan sedar tentang kekalutan yang sendiri dicipta olehnya.

Agar saja , jiwa itu tidak terus hanyut atau akhirnya tenggelam kelemasan dalam kesilapan yang terhasil dari kesombongan & kebodohan yang berkekalan.

Aku ; bertanya pada hatiku , salahkah aku menyuarakan suara hatiku ? Cukup adilkah aku dengan penilaianku tentang kekurangan dan kelemahan jiwa itu ? Sungguh , aku tiada daya menyimpan suara hati ini kerana cuma hati aku ini yang tahu betapa ia sulit untuk diluah namun sangat perit untuk terus disimpan jadi rahsia 



Moga - moga Dia , mengampuniku dengan keterlanjuran hati ku bersuara tentang jiwa ciptaanNya , moga - moga Dia mahu memberi nikmat KETENANGAN dalam hati ini yang sering dicarik & dirobek oleh jiwa KAYU itu

Thursday, 15 December 2011

Ceritera Cinta Aku & Dia



Setiap hari yang dilewati makin bertambah sayang sayang dan SAYANG ..

Setiap detik masa tidak pernah jemu melafazkan rindu rindu dan RINDU ..

Setiap hembusan nafas sentiasa mahu bersama perlu perlu dan PERLU ..



Di awal perkenalan sekadar memerhati tanpa ada perasaan bermain di hati ..

Bibit bibit perkenalan dari hari ke hari semakin serasi dan perasaan juga terisi ..

Bait bait kata seolah olah mengerti di saat keadaan benar benar dirasai ..

Kata-kata madahan menjadi suaraHearty , dan timbul sebuah Mystery

yang telah menjadi Chemistry di antara dua insani ..




Tanpa di sedari hati ingin mendekatkan diri dan mendalami lagi perasaan ..

Sebagai permulaan mencuba dengan hanya sekadar 'gurauan dalam perhubungan'

Bila terasa hanya menipu pandangan orang dan sememangnya juga menipu diri sendiri ,

jadi tidak mahu hanya terus terusan menganggap ianya sebuah permainan ..

Dari hari ke hari , tanpa di sedari , hari yang dilewati ,

Ternyata permintaan hati mahukan sesama sendiri ..

Maka terciptalah sebuah ceritera cinta antara Aku & Dia iaitu KAMI .............



'Untuk mencintai amat mudah tapi untuk dicintai sepenuh hati itu belum tentu pasti'

Saat aku membenarkan cinta baru dalam hidup ,

Aku dapat menyembuhkan hati sendiri malah menjadi penyembuh hati dia yang juga pernah terluka ..

Maka kami memberi dan menerima cinta yang ikhlas untuk bersama ..

Ada sedetik masa , terfikir untuk berhenti dari terus memberi harapan dan mengharap sesuatu yang lebih besar kerana takut untuk menerima dan merasa lagi apa itu cinta , ternyata telah tewas kerana perasaan yang mendalam tak sanggup kehilangan ..






Sejujurnya aku bicarakan ,

Mencintai dia satu perasaan yang tenang aku rasakan. Dengan keyakinan yang dia katakan , aku bersikap terbuka dan sentiasa percaya setiap perlakuan , dan dia tidak pernah sesekali mengambil kesempatan atas kepercayaan yang aku juga berikan ..


Dia pandai menjaga hati sampai kadang kadang tak kisah memakan hati sendiri kerana lebih tak rela berkeadaan menghimpit diri .. walaupun buah hati yang selalu ikut emosi , dia tak pernah tidak peduli untuk tetap menjaga hati. Dia memang 'PENJAGA HATI' yang terbaik bagi aku dan memang dia tiada pengganti.



Dia selalu buat hati aku berbunga-bunga ..

Dia 'SWEET' sampai aku terkena 'Diabetes Cinta' ..

Tutup mata terlena mahu tetap mimpikan dia ,

Celik mata terjaga tetap terus teringatkan dia .. ALAHAI (^_*) ~



Setiap masa terlalu asyik fikirkan dia muka tak lekang dek senyuman ..

Bercinta sakan biarkan saja KAMI yang rasakan ..

Yang aku tahu DIA yang aku mahukan dan AKU yang dia inginkan ..

Apa orang lain mahu katakan yang bukan bukan ,

Iya silakan wahai sekalian kerana tak mampu untuk kami hentikan ,

Apa yang mampu kami lakukan hanyalah abaikan tanpa ada pertelingkahan ..



Entah sejak bila aku mula sayangkan dia

Entah sejak bila aku mula rindukan dia

Entah sejak bila pertama kali aku lafazkan cinta pada dia ..

Yang pasti sejak ada kehadiran dia , hidup aku bertambah ceria ceria dan ceria ..

Dia sangat bermakna dalam hidup aku .. Aku bahagia sangat bersama dengan dia ..

Tak sanggup rasanya untuk memikirkan jika satu hari nanti aku kehilangan dia ..

Dan aku bersyukur sesungguhnya dia amat mengerti perasaan dan hati ku ini seadanya ..

'Jika apa yang sedang aku rasakan , maka dia juga merasakan itu' ..

Dia banyak mengajar aku erti hidup , dan aku bukanlah lagi diri aku yang terburu buru mendahulukan emosi dari menahan jiwa kacau yang melanda diri ..



Bukanlah kami terlalu terpesona dalam dunia cinta , tetapi cuma menghargai anugerah cinta yang tercipta. Bukan lah niat menunjuk nunjuk yang kami sedang bahagia , kerana apa yang tertera adalah luahan hati yang sedang dirasa.



Jika ada yang terasa hati dengan kami , ada yang menunggu sesuatu terjadi antara kami , atau mungkin mahukan seperti kami , sekerdil kerdil manusia , memang tak mampu untuk kami halangi. Kami bercinta selagi punya rasa , kami berbahagia selagi ada masa , kalau hubungan kami memang tidak berpanjangan , apalah daya kami untuk menolak takdir yang direncanakan.


Ajal maut , jodoh pertemuan , di tangan Tuhan

Apa yang dirancang segalanya sudah Allah tentukan

Doa yang dipanjatkan , moga moga DIA perkenankan

Sentiasa juga Yakini ada hikmah disebalik tiap kejadian




p/s :  Ini adalah nukilan hati dari si dia. . . .tentang rasanya. . .tentang cintanya

Cinta Itu Membunuhnya



Pagi tadi sementara tunggu turn nak jumpa dentist , aku duk belek - belek newspaper kat klinik tu. Terbaca cerita pasal bapa mendiang Alviss Kong ni. Next entri aku citer pasal tu ok , for now aku nak citer pasal anak dia , seorang remaja lelaki yang muda + hensem tapi , mengambil keputusan untuk mengakhiri 22 tahun tempoh hayatnya kerana CINTA.



"I love u…i said it i meant it…i’ll love u till the moment i diedevil bin this is the way how i love, perhaps ppl will think it was crazyi’ve never tried to put down my pride my dignity my ego-ness on my first ex…but u were totally diff, i put down my pride my dignity my every shitjust to beg u….but i failed…as always im just a failure in a relation but that’s just me,i’ll only do the things which i think its worth…will i became ur memory forever ? who knows..since u were already special when the first sight i saw u…perhaps,u’ll just fucking laugh at me…i bet there’s plenty of ppl will laugh too =) but who cares ? that’s just me…that’s the way i are….the last thing i do appreciate everything about us….u were the light in my life..u given me determination for my future…but everything is gone…i don’t blame u actually…because ~ so just wish u’ll have ya happy life in d future. ILY & IMY ~ sorry that i couldn’t brings u to walk until the end of the day."

P/S : Please do not blame her….Im the one who decided this..she’s just the one given me the motivation n courage…..to my FAMILY, please..i beg of u all,dont ever blame on her…To her future BF : IF U DID ANYTHINGS THAT WOULD HURT HER..I FUCKING SWEAR I’LL FUCKING HAUNT U DOWN EVEN IM JUST A SPIRIT =)


*Actually ni bukan 1st time aku baca pasal kes orang bunuh diri pasal putus cinta ni , banyak kali sangat dah , cuma aku tertarik nak review kes dia ni pasal lepas dia mati , mendiang bapa dia buka satu pusat kaunseling untuk remaja - remaja yang putus cinta. Next - next entri aku citer pasal bapak dia pulak OK?
Dari apa yang aku baca , ramai yang kesal dengan keputusan dia ni. Yelah , dia couple ngan awek tu 4 bulan je. Tapi , orang kata , tempoh perkenalan tu bukan pengukur sedalam mana cinta kita pada seseorang kan ? Apa sebenarnya yang berlaku , cuma dia dan awek dia je yang tahu. Harap - harap , takde lah antara kita - kita yang cinta mati sampai macam ni. Putus cinta bukan pengakhir bahagia kan ?

Jika Cinta Ibarat Air




CINTA adalah ibarat air , kita sangat memerlukannya di dalam hidup namun :


jika ia ibarat air di lautan ia akan menjadi ombak yang akan mengumbang-ambingkan hidup kita


jika ia ibarat air di kutub utara-selatan maka ia akan menjadi ketulan ais yang membekukan jiwa


jika ia ibarat air sungai yang mengalir tenang maka ia akan berterusan menghanyutkan kita ke muara


jika ia ibarat air terjun maka akan terhempaslah kita berulang-ulang ke tempat yang sama



jika ia ibarat air tasik yang tenang membiru maka kita dalam diam akan menyimpan berjuta keladak di dasarnya.




Maka jenis air manakah yang kamu dambakan ?






p/s: Sesekali lihatlah semula pengalaman cinta lalu yang telah jauh kita tinggalkan dan nilaikan kembali dimana baik - buruknya , kerana sesungguhnya pengalaman cinta lalu umpama sebuah ensiklopedia yang sangat berharga . . .

Aku Baik - Baik Saja



Aku cuma boleh kata
Aku baik - baik saja
Kecewa itu ada
Tapi bukan melara
Putus cinta bukan putus nyawa

Aku masih mampu ketawa
Walau 'penyeri' jiwa ku sudah tiada
Kerana aku percaya
Semuanya akan pulih juga


Seringkali rindu nakal menyapa
Menjulang ego melawan rasa
Konon enggan melayan duka 
Bimbang terselit memori hiba
Terkenang cerita saat bahagia


Orang kata
Kalau kamu benar - benar cinta
Bebaskan saja dia
Andai dia kembali semula
Sememangnya cinta itu ada
Selepas usaha teruskan berdoa
Serahkan saja pada takdirNya




p/s : cinta itu masih ada , rasa juga masih sama ~

Buta Cinta

Walau kamu sudah tahu
Kata - kata dia itu tipu
Kamu tetap setuju

Walau kamu sudah jelas
Niat dia itu kurang ikhlas
Kamu tetap membalas


Gambar hakmilik Encik Konspirasi

Walau kamu sudah sedar
Arah mulai tersasar
Kamu tetap bersandar

Walau kamu sudah pasti
Kamu akan terluka hati
Kamu tetap menanti





p/s : cinta itu sebenarnya indah , kecuali kau sendiri yang cari masalah ~

Jangan Ada Benci


Mungkin
Agar bisa kau menjauhiku
Usah dipaksa membenciku
Usah sengaja menghindariku


Kenangilah aku
Dengan semua keburukan
Atas setiap kekalutan
Dari awal perkenalan
Di tengah pertemuan
Hingga hari ini masa berjalan
Di hujung perhubungan


Lupakan manis senyumku
Yang menjadi taman dalam hati mu
Dibaja menjadi bunga berbisa
Melayang kumbang luka sayapnya


Buang segala lukisan wajah
Padam saja puisi terindah
Jauh ke tujuh benua sana
Biar tandus ditelan tanah




Lemparkan
Semua kebencianmu
Agar tiada kau mengenangku
Andai itu bisa memadam dendammu
Andai itu bisa mengubati rajukmu


Atau apa mungkin nanti
Akan kau terus membenci
Kala aku hilang dimamah bumi
Menjadi penghuni kuburan sepi

Dari Sudut Hati Ini



Jauh di sudut hati ini

Tidak ingin sekali kau terluka

Dengan susunan tintaku bergerigi

Apatah lagi tercalar dihati

Agar dapat kau gurindamkan

Dengan senyum dan tenang




Jauh di sudut hati ini

Tak ingin lemparkan setitispun sengsara

Dari setiap pesan yang ku curahkan

Agar menjadi cahaya untuk kau berjalan

Di laluan yang gelap sendirian

Berdepan dengan setiap ujian

Tanpa perlukan bantuan dan teman

Disepanjang kehidupan



Namun

Terkadang terluncur juga kata-kata berbisa

Meninggalkan parut-parut tersisa

Walau niatku terpancar suci

Tak selalu nampak berseri





Jauh di sudut itu

Aku sentiasa melihatmu

Tiap lagu menjadi nyanyian mu

Selalu bernada sendu

Dan

Aku jadi kelu




Jauh disudut itu

Aku sentiasa melihatmu

Tiap bicara kau bersuara

Ada tawa ada bahagia

Aku terasa lega



Biarpun aku selalu di sudut sana

Aku tetap ada di situ

Kala kau lihat gelap malam

Atau terluka dicalar duga

Atau mungkin hilang semua gelak tawa

Yang pernah dicipta

Aku akan hadir menemani

Akan kuberi dian sekali lagi

Untuk kau lalui kembali

Jalan malam ini sendiri

Supaya menjadi berani




Supaya terus hadapi segala kesulitan

Kerana dunia ini memang begini

Hanya ada pelajaran dalam pengajaran

Untuk kau guna di masa depan



Percayalah

Aku tak minta difahami saat ini

Suatu hari nanti

Saat jalan-jalan bahagia kau miliki

Aku takkan lagi menemani

Tak bisa menjadi penjaga hati

Yang sering memerhati

Kerana aku harus pergi

Jalani hidupku ini...